Sinopsis Terbaru

Sinopsis Punar Vivah Episode 118 part 2 By Yohana



Sinopsis Punar Vivah Episode 118 part 2 By Yohana
Yash melipat tangannya dan bilang...tolong saya mohon kepada kamu...
jangan melakukan apapun yang mempermalukan Bauji...
dia telah bekerja sangat keras untuk mendapatkan kita disini...
Pankaj bhaiya...
Pratik...
jika kita berdiri disini, itu karena Bauji...
dan hari ini, saat dia membutuhkan kita semua, tidak ada yang bersamanya...
jika kita semua tidak bisa tinggal bersamanya, baiklah tapi jangan bicara seperti ini tentang dia.
Akash bilang...dia telah mengecewakan kita bukan saya...
saya 100% yakin kalau ayah terkasih kita sedang menikmati dengan Maa di beberapa tempat.
Bua ji terlihat khawatir dengan Akash.
Yash marah dan pergi ke arah Akash dan menamparnya.
Akash marah melihat Yash dan pergi.
Yash terlihat marah.
Papa bilang...saya ingin berbicara tentang hari buruk saya...
jika saya tidak melakukannya hari ini, saya tidak akan bisa mati dengan damai...
saya pikir pria lebih kuat dari wanita...
tapi saya mengerti sekarang...
wanita begitu kuat Karena mereka bisa mengambil semuanya...
dan kita orang tidak mengerti itu...
kamu hidup sekuat tahun ini, dan satu bulan ini menghancurkanku? Saya tidak bisa menerimanya...
untuk melepaskan kesedihan saya...
saya mulai berteriak pada keluarga saya...
saya tidak mengerti kalau mereka bersamaku...
mencintaiku...
aku lupa mereka memiliki tanggung jawab mereka dan mulai marah pada mereka...
karena itulah Yash dan Aarti memikirkan varwa punar kami...
dan sejujurnya, mereka salah sangka.
kamu menjadi kekuatan saya dan saya tidak siap untuk percaya kalau...

kamu sedang bersama saya...
saya mulai merasa baik...
Radha bilang...hentikan itu, Radha bilang...saya akan meninggalkan kota ini hari ini sendiri...
saya akan pergi jauh, Radha bilang...sekarang hal ini nggak penting...
kita harus hentikan Yash dan Aarti.
karena kita, nyawa mereka hancur...
tidak akan kamu mau atau aku...
aku akan meninggalkan kota ini hari ini sendiri dan semua ini akan Berhenti disini, Radha berbalik untuk pergi.
Papa bilang...kamu tidak akan pergi kemana saja...
kamu telah tinggal jauh dari keluargamu selama bertahun-tahun...
kamu akan mendapatkan keluargamu sekarang...
aku akan pergi dan itu mungkin akan membatalkan kesalahanku.
Radha bilang...tidak...
kamu tidak akan melakukannya.
Papa bilang...aku harus pergi...
aku akan memberimu tanggung jawaban Dari keluarga dan pergi...
tidak bisa melakukan apapun...
setidaknya biarkan aku melakukan ini...
Papa memanggil Yash...
Papa S bilang...Yash, dengarkan aku...
aku meninggalkan Bhopal sekarang...
tapi kamu punya Tanggung jawab mengurus maa badi mu...
berikan dia cinta dan hormat yang pantas dia dapatkan...
pada dasarnya, kamu harus membayar kesalahan ayahmu.
Yash bilang...Bauji...
aku akan mengambil semua tanggung jawabmu...
tapi tolong kamu tidak Harus pergi kemana saja...
Bauji...
Bauji.
Panggilannya telah dipotong...
Aarti bilang...Vedika digigit ular...
Vidhi itu sih khawatir.
Aarti bilang...ingat kapan Yash ji digigit seekor ular...
Radha maa telah memberinya obat dan dia baik dalam waktu sebentar.
Pratik bilang...saya akan mendapatkan Radha ji.
Aarti bilang...Dia telah banyak dihina di rumah ini...
bagaimana kamu akan memanggilnya? Yash bilang...saya akan mendapatkan Badi maa.
Ishita berpikir...
Radha maa pasti telah dibawa pergi oleh wanita saya jalan kembali...
lalu dari mana Yash berbicara tentang mendapatkan Radha maa...
? Paridhi bilang...saya diingatkan Kata Ishita...
bagaimana jika Bauji dan Radh Ai ji telah melarikan diri? Aarti berteriak...
vedika bangun...
vedika bangun...
vidhi dan paridhi habis...
aarti bilang...Bhabhi...
lihat Vedika digigit ular...
vidhi mulai menangis minta vedika untuk bangun.
Pankaj pergi ke tukang kebun dan bilang...kenapa kamu mendapatkan uang...
bahkan tidak bisa membersihkan kebun ? Dan kamu datang dalam urusan keluarga kita.
Aarti bilang...Pankaj bhaiya...
dia tidak melakukan apapun yang salah...
ingat kapan Yash ji digigit ular...
Radha maa bikin dia obat dan dia baik...
kata vidhi...
selamatkan Putri saya...
atau saya akan mati.
Pratik bilang...saya akan mendapatkannya.
Aarti bilang...bagaimana kamu bisa mendapatkannya...
dia sangat dihina di rumah ini...
apakah kamu pikir dia akan datang?...
Aarti ji...
dia mencintai kita...
dia akan datang...
terutama dia sangat mencintai veda...
vidhi bilang...kami akan minta maaf...
tolong ambil dia.
pankaj bilang...ya yash...
dia tidak akan mengatakan tidak padamu...
tolong ambil dia.
Yash bilang...aku akan mendapatkan badi maa.
Dia masuk dan semua mengambil vedika di dalam.
Ishita berpikir...
wanita saya pasti telah mengambil radha ji...
lalu dimana yash berbicara tentang mendapatkan dia dari...
Tuhan tahu...
apa yang akan terjadi sepanjang waktu ini.
Vidhi menangis menepuk vedika.
Radha datang.
Vidhi bilang...tolong selamatkan saya Vedika Radha ji.
Radha  mengatakan...tidak akan terjadi apa-apa padanya dia tidak khawatir.
Aarti mengirim semua ke luar ruangan dan tinggal bersama Radha dan Vedika.
Radha bilang...Vedika...
kamu akan baik-baik saja...
coba saja dan tetap sadar.
Radha berlaku untuk pengobatan.
Vedika tersenyum.
Radha bilang...saya bahkan tidak menerapkan obat dengan benar.
Vedika bilang...saya baik-baik saja...
kami melakukan drama ini karena kami ingin mendapatkan punar vivaah kamu selesai.
Ishita mendengar ini dan berpikir...
ohh drama...
sekarang aku akan merusaknya.
Radha melihat Aarti.
Ishita tersenyum dan pergi.
Semua berada di luar sedang menunggu.
Aarti, Radha dan Vedika keluar.
Vidhi menghampirinya dan memeluknya.
Aarti bilang...kamu tidak perlu khawatir...
Radha maa telah menyembuhkannya.
Vidhi pergi ke Radha dan bilang...saya minta maaf dan terima kasih juga...
tapi tolong sampaikan terima kasih, aku tidak punya kataa-kata lain.
Pankaj bilang...kami banyak bicara padamu...
pertimbangkan anak-anak dan maafkan kami.
Ishita berpikir...
semua drama ini hanya untuk beberapa waktu...
saya akan buka semuanya, bagaimana Radha maa melakukan drama ini dengan Yash dan Aarti.
Vidhi bilang...kamu tidak membalas dendam untuk semua yang terjadi denganmu di rumah ini.

hati yang besar seperti itu hanya bisa menjadi ibu...
kamu ialah ibu rumah ini dan kami menganggapmu salah.
Ishita berpikir.
sekarang saatnya.
Radha bilang...jangan bilang kata-kata besar seperti itu...
saya tidak melakukan apapun...
n saya juga tidak menyembuhkan Vedika...
ular tidak pernah menggigitnya...
saya tidak melakukan sihir...
Yash, Aarti dan Vedika melakukan keseluruhan drama ini sehingga kalian semua menerima saya.
Ishita terlihat kaget...
Radha bilang...tapi untuk menerima seseorang, hatimu harus diijinkan...
kebohongan seperti itu tidak membuat hubungan...
maafkan aku atas nama anak-anak ini...
maafkan aku.
Radha berbalik untuk pergi, namu Vidhi menghentikannya.
Vidhi mengatakan.
Yash bhaiya dan Aarti tidak melakukan kesalahan apapun...
mereka ingin membuat kita menyadari kebenaran...
mungkin kamu tidak menyelamatkan Vedika...
tapi kami mengerti kalau hatimu sangat murni.
jika kamu mau, kamu Bisa saja menjaga ibu dan memanfaatkan situasi ini...
tapi kamu tidak melakukan itu...
kamu telah tumbuh begitu besar di mata saya hari ini...
saya bisa melihat Maa di dalam diri kamu...
kalau Maa yang kita rasa kosong setelah Gayatri maa pergi...
Saya bersama Yash bhaiya dan Aarti dalam keputusan vardah punar ini.
Pankaj terlihat marah.
AarYa dan Papa tersenyum.
Pankaj bilang...jika kamu ikut dengan mereka, pahamilah hubungan kita akan pecah.
Vidhi  mengatakan...bahkan saat itu aku akan bersama Yash bhaiya dan Aarti dalam keputusan mereka punar vivaah...
akan terkena Bauji dan radha ji punar vivaah yang dilakukan...
Bauji dan Radha ji, kita lebih muda darimu, kita telah membuat kesalahan tapi kita Mau ralat itu...
tolong Bauji...
tolong Radha ji...
Papa bilang...aku dan Radha tidak menginginkan pernikahan ini...
karena di usia ini, kita ingin hidup dengan hormat bukan dengan kepala kita.
masyarakat kita ialah seperti itu, kalau jika di zaman kita, seseorang membutuhkan pasangan, orang Terlihat buruk...
siapa yang akan menjelaskan masyarakat ini, kalau pada usia ini, kamu butuh pasangan untuk emosi yang lengkap...
Saya telah memutuskan kalau saya akan meninggalkan Bhopal dan pergi...
kepala keluarga saya tidak akan turun karena saya...
saya telah memutuskan , kalau saya akan meninggalkan sisa hidup saya di rumah tuanya dimana saya bisa menjalani hidup saya dengan orang-orang seusia saya...
Radha akan tinggal di sini dan saya ingin semua orang menghormati dia...
karena saya apapun yang dia lihat , Kalian harus memperbaiki itu...
ini bukan pesanan saya tapi permintaannya.
Pankaj bilang...bauji...
maafkan kami...
jangan pergi.
Pratik bilang...kamu selalu memaafkan kita...
kali ini juga...
tolong.
Yash bilang...kita butuh kamu Bauji...
kamu tidak perlu pergi ke rumah tuanya bersama kita disini...
tolong Bauji.
Pankaj bilang...kalau kamu pergi...
jiwa Maa tidak akan pernah memaafkan kita.
Papa bilang...aku tidak punya masalah dengan siapapun...
biarkan aku pergi...
Aarti bilang...Radha maa...
tolong hentikan dia.
Radha bilang...jangan pergi...
tidak menghilangkan cinta ayah dari mereka...
aku tahu bagaimana anak-anak pergi salah dengan ayah mereka...
anak-anak bisa tumbuh, tapi mereka selalu membutuhkan cinta dari orang tua mereka...
jangan tinggalkan rumahmu seperti ini...

Papa dengan air mata terbelalak melihat ke luar...
lihat ke belakang dan bilang...keluarga saya selalu pergi pada keputusan dan peraturan saya tanpa mempertanyakan...
ok...
untuk sekali pun saya ingin pergi pada keputusan keluarga saya...
jika itu membuat Keluarga saya bahagia, saya tidak akan pergi.
Semua terlihat tersenyum...
Bua ji tampak lega.
Ishita terlihat kaget dan marah.
Aarti pelukan Yash.
Semua melihat ke bawah karena malu.
Aarti berbisik kepada yash...
lihat aku bilang, keluarga akan setuju...
dengan yang mereka lakukan.
Vidhi Batuk.
Aarti menyadari dan memisahkan diri.
Yash bilang...kita harus mendapatkan punar vivaah ini segera dilakukan.
Ishita bilang...lemme lihat bagaimana punar vivaah ini terjadi.
Yash bilang...terima kasih Nyonya Scindia atas kebahagiaan besar ini.
Aarti  mengatakan...untuk kebahagiaan besar ini, hanya terima kasih karna ingin bekerja, Yash bilang...ok.
AarYa tersenyum.
Ishita bilang...sekarang beritahu kapan waktu yang tepat untuk Bauji dan Radha punar vivaah...
Aarti bilang...tidak ada waktu yang tepat untuk amal baik...
itulah sebabnya kami telah memutuskan untuk dapatkan punar vivaah yang mereka lakukan hari ini sendiri...
dia berteriak...
hentikan...
aku tidak akan membiarkan ini terjadi...
dan bagaimana dengan kalian, berganti sisi.
pankaj bilang...kami salah...
sekarang kita berada di jalan yang benar...
Vidhi bilang Kita akan mendapatkan valah punah ini yang dilakukan...
Akash menatap Bua dan berkata...
dan kamu...
sepanjang siang dan malam, kamu mengambil nama Tuhan...
sekarang ambillah bhagwan ki kasam dan ceritakan tentang kebenaran.
Bua ji berkata.
Bhaiya selalu benar...
dan saya tidak akan mendapatkan bhabhi seperti Radha di dunia.
Akash terlihat frustrasi...
Bua ji berpikir...
saya harus tinggal di rumah ini saja...
tidak dapat mengambil perbedaan dari Radha, saya punya Kata banyak padanya...
aku akan menjadi yang pertama dia melempar saat dia mendapat kesempatan...
Akash bilang...aku merasa tidak enak untuk pikiranmu...
kalian berdua ialah yang terakhir dari darah gayatri maa...
dan kamu menang putri dalam hukum...
kamu tidak merasa buruk kalau Gayatri maa telah pergi hanya satu bulan yang lalu...
dan Bauji sedang menikah...
Yash  mengatakan...kita bisa menanyakan hal yang sama...
apa yang kamu lakukan setelah Maa meninggal...
hari Dan malam, sabarkan denganmu teman-teman.
Akash bilang...jadi apa yang harus aku teriakan? Yash bilang...tidak...
seharusnya itu tercermin dalam tingkah lakumu...
kamu tidak perlu meneriakkannya...
Akash bilang...aku Tidak akan membiarkan biaya jiwa Gayatri maa Aku buruk...
Aarti bilang...Gayatri maa selalu ingin melihat Bauji bahagia...
dia akan senang dengan keputusan ini dimanapun dia berada...
Akash bilang...aku tidak mengharapkan ini darimu maa...
pertama kamu bawa aku jauh dari rumah ini dan Sekarang Gayatri maa...
Yash  mengatakan...satu kata lagi melawan Badi maa dan tidak akan ada yang lebih buruk dari saya untukmu...
BACA SELANJUTNYA : 
Sinopsis Punar Vivah Episode 118 part 3